Sabtu, 28 Desember 2013

Cerita Di Balik Jarum....

Ini cerita/pengalaman lucu buat saya....begini....
Dahulu...mungkin sekitar 4 tahunan yang lalu ketika saya sedang suka membuat boneka dari kain, ceritanya saya butuh dan harus memiliki sebuah jarum, ga sembarangan jarum sih....ini jarum ukurannya super duper jumbo. Mulanya saya mencari di kotaku tinggal,dari satu toko ke toko lain dan mereka para pelayan toko bilang ga punya sambil bertanya memang untuk apaan jarum sebesar itu, apa iya ada?....yeaaah....sudah dipastikan jarum itu tidak ada di kota ini. Terus saya pun cari informasi di internet.....wow...sama susahnya dengan mencari didunia nyata.....tapi saya dapat informasi tempat penjual bahan-bahan boneka...adanya di kota Karawang yang disebut "kampung boneka" itu tu.....kampung produsen boneka yang cukup besar.....Sayangnya aku suka agak malas bila bepergian ke arah barat.....hmmm.....
Ke mana yah aku harus mencarinya?...Saya ingat waktu tinggal di Bandung dulu saya suka pergi mencari bahan perlengkapan menjahit ke daerah Cigondewah....aah....barangkali di sana ada barang yang saya cari itu!. Maka beberapa hari kemudian bergegaslah kami pergi ke sana, sesampainya di Bandung saya ga langsung pergi ke Cigondewah saya mencari dahulu di daerah Pasar Baru barangkali ada di sini.... Mendatangi satu toko ke toko lain....dan hasilnya nihil...semua ":bertanda tanya" dan tersenyum....
Ini saatnya memang harus ke Cigondewah, semoga ada....dengan fisik yang sudah lelah dan ngantuk kami paksakan pergi ke sana..."bandung tea jiga kumaha macetna"....Keseel...banget!...
Husban-ku senyum-senyum saja.....ibu...ibu...."Yah.... sudah kepalang di bandung kita harus mendapatkannya, sayang kita dari jauh-jauh ga dapat barang itu kan sayang...." kataku.....
Sampai di Cigondewah?!.....lengkap sudah kekecewaanku.....ternyata jarum itu ga aku dapati....hoh....capeknye....ditempat khusus untuk konveksi seperti ini saja tidak ada lalu di mana lagi yah?
Apa mesti ke Karawang? tapi kembali saya berfikir jangan-jangan di sana pun ga akan ada.....yah.....sudahlah...saya putuskan untuk balik.saja......kecewaa.......
Di rumah....rupanya diam-diam husban-ku merasa kasihan sama aku....setelah beberapa hari kemudian di pagi hari husband memanggilku....."sayang......ini kah yang kau cari?"...awalnya saya ga ngeuh.....apaan itu? "ini kan yang kau cari?" husban bertanya lagi....Hoh iya! Aih...yess! yess! yess! bener...bener ini yang kucari!...trims husban!......trims....
Kini jarum itu sudah saya peroleh.....seneeeng...banget!.....
Tahu ga sih.....itu jarum ternyata husban yang bikin....kok bisa yah? pikir saya....kenapa saya harus pergi jauuuh....mencarinya padahal bisa saya dapatkan di rumah sendiri......aduuh...harus ada pengorbanan dulu kali yah untuk mendapatkan ini.......




Ini jarum yang saya inginkan itu panjangnya kira-kira 20-25 cm










Bandingkan dengan jarum yang biasa untuk menjahit....very big!....











Jarum paling kecil panjangnya 4 cm jarum jahit biasa....Jarum sebelahnya jarum terbesar yang aku dapatkan di kotaku panjangnya 10 cm... dan 2 jarum sebelahnya....adalah jarum handmade by husband.....super duper jumbo!

Ingin tahu cara husband-ku membuatnya? Rupanya husband berpikir sejak dari hunting itu tetntang cara mendapatkan jarum yang aku cari. Jarum terbuat dari besi yang keras...tidak boleh mudah bengkok atau patah.....bahan apa yah?.....Pakai kawat jemuran? hoh...hoh...ga mungkin....lentur!.... pakai besi tulang?..... waow..ketebalan!.....Kalau begitu pakai kawat jeruji sepeda saja!...very strong!...but......tebal juga...untuk sebuah jarum kain.....putar akal lagi...husban-ku....Ahaa...yang mirip dengan jeruji itu kan kawat.......payung!...hore!....hore!.....Kebetulan ada payung yang sudah rusak di gudang....langsung dah digarap oleh husband, caranya.....potong terlebih dahulu kawat sepanjang yang kita butuhkan lalu dengan menggunakan mesin gurinda runcingkan salah satu ujung kawat sebagai mata jarumnya, di bagian kerjaan ini membutuhkan kesabaran dan kehati-hatian dan harus presisi....kalau ga, nanti jarumnya bengkok-bengkok alias tidak licin. Setelah ini selesai buat lubang jarum pada ujung kawat lainya, dengan martil gepeng/pipihkan ujung kawat hingga kira-kira 0.5 mm saja lalu lubangi tengahnya dengan mesin bor. Kalau dipipihkan setipis itu pastinya permukaannya melebar dong yah......kelebihan ini harus dibuang dengan cara digurinda, bila dirasa sudah cukup ukurannya kerjaan selanjutnya menghaluskan permukaan jarum sampai benar-benar licin menggunakan mesin gurinda atau ampelas mesin atau ampelas manual....
Akhirnya jadilah jarum itu!....Ini pengalaman berharga buat saya, setelah kejadian ini kalau saya membutuhkan alat atau perlengkapan craft yang sulit didapat maka saya harus memutar otak untuk membuatnya sendiri...dan alhamdulillah.....bisa diwujudkan....
Always think "Big and creatifity"....Insya Allah ada jalannya...

Selamat berkarya...


Tidak ada komentar: